Mengenal Tentang Teknologi ESTT Pada Motor

ESTT adalah singkatan dari Tumble Technology yang ditingkatkan (ditingkatkan, meningkatkan nilai) Smart (canggih, presisi dan sangat sensitif).

Dimana yang memiliki kinerja lingkungan tinggi dan kinerja daya yang sangat baik. Ini adalah istilah umum untuk teknologi pembakaran mesin yang direalisasikan dengan keseimbangan.

Untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dan mengurangi emisi CO2, adalah efektif untuk membuat “aliran jatuh” dengan putaran vertikal campuran udara-bahan bakar di dalam silinder mesin.

Honda telah mengembangkan teknologi untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dengan menghasilkan aliran jatuh tanpa menggunakan mekanisme variabel yang mengalihkan jalur intake.

 

Meningkatkan efisiensi bahan bakar dalam berkendara sehari-hari

Tujuannya adalah untuk mencapai efisiensi bahan bakar yang tinggi dalam situasi penggunaan sehari-hari dengan bukaan throttle 30% atau kurang. Karakteristik output yang bertenaga di area di mana bukaan throttle besar, seperti saat percepatan atau berjalan dengan bukaan throttle penuh.

Sebagai metode konvensional yaitu metode menghasilkan aliran dengan merancang bentuk lubang masuk sudah umum dilakukan. Efisiensi bahan bakar dapat ditingkatkan di area penggunaan sehari-hari.

Tetapi di sisi lain, di area dimana bukaan throttle besar, seperti saat percepatan atau berjalan dengan throttle penuh. Aliran jatuh menjadi terlalu kuat dan kebisingan akibat pembakaran menjadi lebih keras. Pasti ada masalah seperti ini.

Sebagai teknologi untuk mengatasi masalah ini, terdapat metode penyediaan port khusus untuk pembangkit jatuh dan menggunakan mekanisme variabel untuk mengalihkan jalur aliran tergantung pada beban.

Seperti dalam rentang harian dan saat berjalan dengan kecepatan penuh. Untuk isu-isu seperti peningkatan, penerapan pada kendaraan roda dua berukuran kecil tidaklah ideal.

Di “eSTT”, Honda telah mengembangkan teknologi secara independen untuk mengontrol fenomena aliran balik di port dan memperkuat aliran jatuh dengan memasang “pemisah” di port masuk antara katup throttle dan katup masuk.

Kontrol aliran udara dengan “pemisah”

1.      Rentang harian (pembukaan throttle < 30%)

“Pemisah” disediakan pada posisi optimal, dan aliran di dalam lubang masuk dikontrol oleh tekanan negatif di belakang katup throttle.

  • Udara berkecepatan tinggi yang melewati sisi bawah katup throttle

Sekitar 80% atau lebih dari dua aliran, yaitu, udara yang mengalir kembali satu kali setelah melewati sisi atas katup throttle, adalah yang terendah yaitu pada load port (generasi aliran yang jatuh) di sisi bawah pemisah.

Dengan mengumpulkan di bagian khusus. Campuran udara dan bahan bakar disedot dengan kuat dari katup masuk, dan aliran yang jatuh dengan kuat dapat dihasilkan.

Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan efisiensi bahan bakar dalam situasi berkendara dalam kehidupan sehari-hari. Aliran udara saat bukaan katup throttle ini akan keluar dengan sangat kecil.

Saat percepatan berkendara, rentang kecepatan tinggi (pembukaan throttle > 30%)

Ketika aliran yang jatuh diperkuat. Kebisingan pembakaran cenderung lebih keras. Tetapi ketika bukaan katup throttle besar (saat beban akan dinaikkan), udara melewati port beban yang tinggi (jalur aliran untuk beban tinggi) di sisi atas separator dilepaskan.

Sehingga menimbulkan sesuatu untuk meningkatkan dan menekan generasi aliran yang akan jatuh. Hal ini juga dimaksudkan untuk memastikan karakteristik output yang kuat saat throttle terbuka dengan lebar tanpa mengganggu ketenangan suatu aliran.

Aliran udara saat bukaan katup throttle sangat besar sehingga aliran akan mudah untuk meneruskan ke bagian sisi yang lainnya sebagaimana yang sudah dijelaskan seperti diatas.

Tinggalkan komentar